• Tentang Diri

    Nama : Dwi Aryssandhy S
    Phone : 0816597822 / 081336155858
    Status : InsyaALLAH menuju FULL TDA
    "Dicintai-mu dan disegani-nya"

  • Kategori

  • Memori

Pencuri pun Mempunyai Prinsip Untuk Diikuti

by : Djudju Sukimin <djudjusukimin@yahoo.co.id> : 01-03-2010

Selama masa pemerintahan Kaisar Qianlong (1711-1799 M) dalam Dinasti Qing, hakim wilayah daerah Chongde (disebut daerah Shimen pada zaman kuno) di Provinsi Zhejiang bernama Zhang Qing. Dia seorang yang berpendidikan dan sangat berpengetahuan, menjadi seorang pegawai pemerintahan yang adil dan lurus, serta reputasinya sangat baik. Dia telah membuat daerah tersebut di urutan yang baik hanya dalam beberapa tahun, dan orang-orang di daerah memiliki standar moral yang tinggi dan semua rumah tidak perlu lagi mengunci pintu di malam hari.

Pada waktu itu, pencurian sering terjadi di daerah yang berdekatan dengan wilayahnya, dan orang-orang panik tentang hal itu. Zhang Qing dipindahkan ke daerah yang berdekatan tersebut sebagai hakim baru untuk menangani situasi. Zhang Qing pergi sendiri tanpa keluarganya. Ada sebuah pepatah, “Sebuah sapu baru menyapu bersih,” dan Zhang Qing menerapkan langkah-langkah ketat. Anehnya, segera setelah Zhang Qing menangani, pencuri pada menghilang. Tidak ada pencurian terjadi lagi dan seluruh daerah menjadi damai dan harmonis.

Beberapa bulan kemudian, keluarga Zhang Qing pindah untuk tinggal bersamanya. Setelah jangka waktu tiga tahun berakhir, Zhang Qing menyewa sebuah perahu dan akan kembali ke kampung halamannya dengan keluarganya. Orang-orang berkumpul di dermaga untuk melihat dia pergi. Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada orang banyak, tiba-tiba, Zhang Qing merasa seseorang lewat di depannya dan kacamatanya tiba-tiba telah hilang. Zhang Qing terkejut dan hampir jatuh ke sungai, tetapi diselamatkan oleh tukang perahu yang cukup cepat menangkap dia pada waktunya. Zhang Qing sangat bingung oleh hilangnya kacamatanya. Kacamata tersebut tidak bernilai apa-apa jika dicuri, tetapi jika saya telah jatuh ke sungai, bagaimana mungkin ia tidak merasakan sesuatu? Ia menggelengkan kepala dan merenung. Untungnya dia mempunyai sepasang kacamata cadangan yang lain di dalam tasnya, maka ia melambaikan tangan dan mengatakan kepada tukang perahu untuk berangkat.

Malam itu, perahunya berlabuh di sebuah kota yang berbatasan dengan daerah yang berdekatan. Keesokan paginya, Zhang Qing menemukan bahwa sepuluh kotak kayu yang besar miliknya di dalam perahu semua telah menghilang. Barang-barang yang hilang tersebut adalah seluruh harta Zhang Qing. Dia heran dan berpikir, “Pencuri kurang ajar seperti apa yang mau datang dan mencuri dari saya, bahkan ketika saya tidak pergi. Betapa menyebalkan! Ini menunjukkan mereka juga yang mencuri kacamata kemarin.”

Apa yang harus dilakukan? Zhang Qing merenung untuk sementara waktu. “Para pencuri pasti sudah melarikan diri. Di mana saya bisa menemukan mereka? Sayang, biarlah saya menerima nasib buruk ini.” Dia menghela napas dengan penyesalan mendalam, dan memerintahkan tukang perahu untuk lepas landas.

Tiga hari kemudian, perahu tersebut telah mengantarkan  Zhang Qing tke kampung halamannya dengan selamat. Melihat dari jauh, Zhang Qing melihat sepuluh kotak kayu besar yang tidak asing baginya berjajar rapi di dermaga. Dia merasa sangat aneh dan melompat ke pantai dengan cepat. Dia pergi untuk menelitinya. Kotak-kotak kayu tersebut memang benar miliknya, betapa beruntungnya! Ada sebuah surat ditempatkan di atas salah satu kotak tersebut, dan di atas surat tersebut tergeletak sepasang kacamatanya yang hilang kemarin.

Zhang Qing itu terkejut gembira dan dia segera membuka surat dan membaca,

Yang Terhormat Tuan Zhang:

“Kami adalah sekelompok pencuri. Selama masa jabatan Anda, kami mengagumi reputasi anda yang adil dan lurus sehingga kita tidak pernah melakukan pencurian di wilayah Anda. Namun, setelah melihat Anda membawa sepuluh kotak kayu besar yang berat saat Anda pergi, kami tidak bisa menahan rasa curiga tentang kejujuran anda. Oleh karena itu kami memutuskan untuk mencuri kacamata Anda sebelum kasus pencurian kotaK kayu Anda sehingga dapat memberikan peringatan. Namun, kami telah membawa semua kotak kayu tersebut, tetapi yang kami temukan semua adalah buku-buku, yang bernilai kurang dari 30 uang perak. Ada pepatah yang mengatakan, “Setelah masa jabatan hakim, bahkan seorang pejabat yang jujur juga akan mempunyai 10.000 perak.” Tapi anda masih seorang yang sederhana yang hanya mempunyai uang sangat sedikit, bahkan sekalipun setelah menjabat sebagai hakim selama beberapa tahun. Ini menunjukkan Anda memang seorang pejabat jujur dan orang-orang belum pernah berpikir anda tidak jujur. Kami mohon maaf  atas penghinaan dari kami. Dengan ini kami mengembalikan semua barang curian kepada Anda dan meminta pengampunan Anda. ”

Zhang Qing mendesah dengan emosional dan tidak dapat berkata apapun, ” Ya ampun! Ternyata, pencuripun bahkan punya prinsip untuk diikuti!”

Orang jaman dulu mempunyai standar moral yang tinggi. Nilai-nilai universal tentang kepercayaan pada adanya surga dan Tuhan serta dapat membedakan mana yang baik dari yang jahat, dimana kepercayaan ini tumbuh subur dalam hati setiap orang. Orang jahat bahkan memiliki standar dan hati nurani saat melakukan perbuatan yang salah. Sangat murah hati untuk seseorang atau pejabat yang jujur, bahkan perampokpun tidak berani menyinggung perasaan mereka. (ran)

2 Tanggapan

  1. sama2 gan..smoga terinspirasi..

  2. hmm nice posting gan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: